Home / Wisata / Kemenpar dan CNTA Sepakat Tingkatkan Kerja Sama Pariwisata

Kemenpar dan CNTA Sepakat Tingkatkan Kerja Sama Pariwisata

THAILAND – Menteri Pariwisata Arief Yahya disela kegiatan Asean Tourism Forum (ATF 2018), menemui Vice Chairman of China National Tourism Administration (CNTA) Du Jiang. Pertemuan khusus tersebut membahas peningkatan kerjasama di bidang pariwisata.

Menpar Arief Yahya mengusulkan CNTA membentuk Task Force untuk meningkatkan pelayanan bersama untuk turis China. Terutama soal bahasa. Sebab, bahasa selalu menjadi kendala bagi wisatawan yang ingin mengetahui tempat wisata di Indonesia.

“Indonesia akan membentuk tim bahasa untuk pelayanan wisatawan. Kita juga meminta CNTA membentuk tim sebagai partner kerja,” ujar Menpar Arief Yahya, Kamis (25/1).

Ajakan kerjasama ini disambut positif oleh CNTA. Kedua belah pihak sepakat untuk meningkatkan kunjungan wisatawan dari kota-kota kedua negara. Seperti Xian, yang sudah siap terbang ke Bali.

Kementerian Pariwisatanya China ini juga akan membentuk China National Tourism Organization (CNTO), semacam kantor VITO milik Kemenpar di Jakarta.

“Mereka akan membuka kantor semacam VITO kita. VITO kita sudah ada di Beijing, Guangzhou, Singapore, Thailand, Melbourne, Paris, Frankfurt, London, UEA, India dan lain-lain,” ungkap Menpar Arief Yahya.

VITO (Visit Indonesia Tourism Officer) adalah perwakilan Kemenpar di berbagai negara. Tugasnya untuk membantu dan memudahkan mempromosikan pariwisata Indonesia di luar negeri.

Keputusan CNTA membentuk CNTO di Indonesia dinilai positif oleh Menpar Arief Yahya. Pasalnya, saat ini pihaknya gencar mendatangkan turis dari negara ASEAN, China, Jepang dan Korea.

“China merupakan pasar utama dan terbesar untuk pariwisata Indonesia tahun ini. Dalam waktu singkat, kunjungan wisatawan China mengalahkan Singapore, Malaysia, Australia, Jepang, Korea dan India. Ini yang harus terus kita jaga,” tutur Menpar Arief Yahya.

Pada 23 Januari lalu, Menpar Arief Yahya juga datang ke Beijing, China. Tak tanggung-tanggung, 400 travels agents dan Media China ditemuinya. Menpar juga menggelar meeting khusus dengan pelaku bisnis pariwisata. Tidak hanya itu, sejumlah perusahaan digital seperti Baidu, Qunar, Thongceng, dan Tuniu pun digandeng untuk promosi.

Pada kesempatan itu, Menpar Arief Yahya mengundang turis China untuk ber-Imlek di Bali, pada 16 Februari 2018. Dia menegaskan, saat ini Bali sudah normal, jumlah wisman yang datang sudah mendekati 15 ribu per hari.

“Responnya bagus. Bali betul-betul menjadi destinasi favorit dari Negeri Tirai Bambu. Momentum Imlek harus dimanfaatkan. Wisatawan asal China kami persilakan merayakan sekaligus berwisata ke Destinasi Terbaik Dunia versi Trip Advisor 2017 tersebut,” tambah pria asal Banyuwangi ini.

Hasilnya, selain mendapatkan booking defenitif 6.000 pax, 15.000 on proses, lalu 5.000 pax untuk periode Imlek. (Kemenpar)

About Admin

Check Also

Sodong Culture Symphony 2018: Perpaduan Keindahan Pantai dan Budaya Cilacap

JAKARTA – Kementerian Pariwisata menyambut baik even Sodong Culture Symphony 2018 yang digelar di Pantai …

Rendang Begitu ‘Nendang’ di Chiang Mai

CHIANG MAI – Selama dua menit, ASEAN Gastronomy Conference di Hotel Shangri-La, Chiang Mai, dibuat …

Bali Go Green Dilirik 59 investor dari Arab Saudi dan Turki

DENPASAR – Travel and Tourism Competitiveness Index (TTCI) kian hari kian menarik. Lihat saja apa …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *